10 Orang Bersaudara Hilang Kontak di Peraiaran Kei

0
112

TABAOS.ID,- Pencarian terhadap hilangnya, Speedboat berpenumpang 10 orang suporter sepakbola dari Desa Kanara, Pulau Kur yang hendak menuju Kecamatan Kur Selatan, Pulau Mangur, Kabupaten Maluku-Tenggara itu belum juga ditemukan.

10 orang bersaudara ini hilang kontak, Selasa (2/6). “Sampai saat ini belum ditemukan, masih dalam pencarian tim,”  sebut Kepala Basarnas Ambon, Muslimin kepada media ini, siang tadi.

Ia menjelaskan, peristiwa itu berawal ketika warga hendak memberikan semangat kepada tim sepakbola mereka. Sebanyak 6 unit speedboat keluar dari Desa Kanara hendak menuju Desa Manggur pukul 09.00 Wit kemarin.

Di tengah perjalanan, atau tepatnya di perairan Desa Hirit, speedboat tersebut diketahui mendahului lima unit speedboat lainnya. Sayangnya, mereka bersama speed boat mereka tak sampai ditempat tujuan.

“Mereka bukan satu keluarga, tapi mungkin bersuadara, sesepuan,” kata dia.

Muslimin mengaku menerima informasi kejadian yang membahayakan manusia di laut itu pukul 20. 55 WIT. Pihaknya telah mengerahkan tim SAR Pos Tual melakukan pencarian.

“Tim berangkat berangkat pukul 21.55 WIT menuju lokasi duga 05°28.130’S- 131°56.794’E Perairan Pulau Kur. Tim diperkirakan tiba besok pukul 04.00 WIT. Saat ini, pencarian terus dilakukan. Belum ditemukan,” terangnya.

Selain tim SAR Pos Tual, akui dia, proses pencarian dengan menggunakan KN Salawaku, juga melibatkan TNI Angkatan Udara, Angkatan Laut, dan Angkatan Darat di Kota Tual, Polres dan PLP Tual.

Korban dalam speedboat adalah Lapuji Tatroman (29), Amir Jali Tatroman (20), Joni Tatroman (16), Umar Tatroman (16), Abu Fakir Tatroman (18), Aisya Tatroman (40/P), Base Tatroman (26), Jalila Tatroman (25/P), Waisya Tatroman (26/P) dan Afrizal Tatroman (14).  (T-06)

Baca Juga  Mercy Barends Minta Pertamina Bangun Depot Mini Di Maluku

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here