Cuaca Buruk Long Boat Nelayan Tenggelam di Laut Banda, Mustari: 27 Selamat, 1 Masih Dalam Pencarian

0
583

TABAOS.ID,- Sebuah Longboat bermuatan 28 orang nelayan tenggelam di perairan laut Banda, Kabupaten Maluku Tengah, Maluku,sabtu (7/8/2021).

Diduga kecelakaan laut tersebut akibat cuaca buruk dengan tingginya gelombang laut. Dari 28 orang yang tenggelam 27 orang dinyatakan selamat, namun satu orang lainnya masih dalam pencarian. 

Kepala Kantor SAR Ambon, Mustari kepada tabaos.id mengatakan insiden tenggelamnya longboat di perairan Banda terjadi, setelah para nelayan melakukan aktivitas memancing di daerah penangkapan (fishing ground), sekira pukul 03.00 wit, sabtu dini hari.

“Diketahui longboat tersebut berangkat dari Pulau Banda Neira pada tanggal 6 Agustus Pukul 17.00 wit hendak menuju Fishing ground di Perairan Pulau Banda, setelah selesai melakukan aktivitas memancing, di perjalanan pulang longboat tersebut dihantam gelombang tinggi pukul 03.00 WIT sabtu dini hari yang mengakibatkan sampai tenggelam,” jelas Mustari.

Mendengar informasi tersebut, kata Mustari pada pukul 12.30 WIT dengan menggunakan RIB 07 Tim Rescue Pos SAR Banda beserta unsur Potensi SAR langsung dikerahkan menuju lokasi guna melaksanakan Operasi.

“Operasi tim SAR di lokasi itu pada koordinat 4°30.543` S -129°55.456` E dan Heading 52,48° arah Timur dari Pos SAR Banda,”jelasnya.

Posisi tenggelamnya longboat, dari informasi nelayan yang selamat mengatakan lokasi kejadian tidak jauh dari tepian pantai, tepatnya di depan pantai Desa Tanah Rata. 

“Pada saat long boat tenggelam pukul 3 dini hari sebagian korban berenang ke tepi pantai dan sebagian korban lainnya ditolong nelayan yang melintas pada saat itu juga,”kata Mustari.

Untuk 1 orang yang hilang atas nama Herson Launga (28), tim SAR terus akan melakukan pencarian. 

“Informasinya korban berenang dengan satu temannya menuju tepi pantai namun karna gelap mereka terpisah sehingga temannya tidak bisa melihat dan mendengar suara korban. Diduga korban kelelahan dan tenggelam,” terangnya.

Hingga sabtu malam, pencarian masih terus dilakukan. Namun berhenti setelah, dilanda cuaca buruk. Pencarian kata Mustari akan dilanjutkan minggu pagi di sekitar lokasi perairan Desa Tanah Rata, pulau Banda, Maluku Tengah.

“Karena sudah malam juga, dan cuaca tidak bersahabat makan tim hentikan sementara pencarian dan baru bisa melanjutkan pencarian hari kedua,” tuturnya. 

(T-02)