Klarifikasi Kadinkes Promal Soal Dirinya akan Dipolisikan?

0
554

TABAOS.ID,- Seperti Pemberitaan Salah satu media Lokal Siwalima, dimana dengan judul “Hasil Swab Test berbeda, Kadinkes Bakal Dipolisikan” (11/09/20)

Kutipan isi berita Siwalima:

Kepada Siwalima, Kamis (10/9) Batmomolin menjelaskan, hasil skrining PCR swab Covid-19 terha­dap anaknya bernama Alvino Bat­momolin dari Dinas Kesehatan Provinsi Maluku tertanggal 2 September 2020, yang dikeluarkan 6 September bahwa dia positif Covid-19. Sementara hasil tes PCR dari laboratorium Rumah Sakit Siloam menunjukan hasilnya negatif. Tes PCR di rumah sakit swasta itu dilakukan pada 7 September 2020. Hasilnya keluar pada 10 September.

“Ada perbedaan hasil swab test terhadap anak kandung saya, dari rumah sakit pemerintah dan rumah sakut swasta. Anak saya dinyata­kan positif covid, namun setelah swab test di rumah sakit swasta, itu hasil­nya negatif. Kenapa hasilnya beda? Ini berarti suatu penipuan dan keja­hatan yang terselubung. Saya akan polisikan dia dan gugat dia secara perdata,” tandas Batmomolin.

Tim Tabaos.id mencoba menghubungi Meikyal Pontoh selaku Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Maluku (12/09/20) untuk menanyakan terkait pemberitaan tersebut , dalam rilisnya melalui via whatsap , Pihaknya membeberkan terkait dengan peristiwa tersebut.

“Pengambilan swab dilakukan pada tanggal 1 september 2020 dan hasil di terima keluarga tanggal 7 September 2020, hasilnya positif harus dipahami meskipun hasilnya tanggal 7 Spetember , namun keadaan positif itu menunjukkan keadaan di tanggal 1/09/20 pada saat pengambilan swab. Bukan hasil di tanggal 7/09/20 dan menunjukkan keadaan tanggal 7 Spetember” ungkapnya

Ditambahkannya lebih lanjut pada saat tanggal 8/09/20 pihak keluarga memeriksakan kembali ke Rumah Sakit Siloam dan hasilnya Negatif karena sudah tidak lagi menemukan virus ditubuhnya karena suplay vitamin-vitamin yang diberikan sehingga imun pasien meningkat dan sembuh

Baca Juga  Sikap MDW Terhadap Kasus Sabuai, Seram Timur

” Tanggal 8/09/20 keluarga memeriksakan kembali ke Rumah Sakit siloam hasilnya sudah negatif. Penjelasannya : sudah tidak ditemukan virus lagi karena sejak tanggal 1/09/20 (pada saat pengambilan swab) pasien sudah diberikan vitamin-vitamin, dan kemungkinan imun tubuh pasien sudah meningkat” jelasnya

Ia berharap agar Keluarga dapat memahami terkait dengan proses tersebut sehingga tidak terjadi mis yang sesungguhnya dapat dijelaskan oleh Pihak Rumah Sakit. (T-07)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here